Romen wanita 40tahun


Aku mendengar suara seorang lelaki sedang berdengkur di sebelahku. Menurut keluarga angkat mereka yang menjadi pula keluarga angkatku,ayah dan ibuku bertemu jodoh di PERKIM,tempat mualaf mempelajari tentang Islam. Macam tadi dia hanya membalas pandanganku tanpa suara. Setiap kali mengandung aku tak pernah mabuk macam orang lain tapi masalahnya perut aku tak boleh kosong mesti terasa mual. Aku pun tak pasti sekarang ni kami berada di tingkat berapa. Dengan susah payah,akhirnya berjaya juga aku berpindah katil. Tentunya baju pesakit berwarna merah susu dan kain berwarna merah. Beginilah Ammar,kadang-kadang dia terlalu lembab dalam semua hal. Aku mengaku,aku wanita yang terlalu tamak dalam merebut kasih sayang seorang lelaki. ''Oh,.abang tak perasan pulak dengan benda alah ni,'' Ammar tersenyum dan terus merenung aku. Ya Allah,.betapa sakitnya ku rasakan dan kesakitan itu tidak dapat ku gambarkan dengan kata-kata. '' aku suarakan persoalan yang sedang menjengah mindaku. Tu la lepas kahwin terus ghaib,bukannya reti nak balik kampung sesekali. Rupanya nasib Rozaimah dengan aku tak banyak bezanya.

Tanpa cermin mata semua pandanganku menjadi berbalam. Group darah ni aku warisi dari ayahku yang berketurunan India. Aku dipelihara oleh keluarga angkat ayah dan ibuku. Suami aku ni pendapat aku memang dia tak layan kalau emak dia ada bersama. Aku ingin mempunyai anak yang ramai supaya rutin harianku hanya sibuk melayan kerenah anak-anak. Dari apa yang aku dengar kami akan turun ke tingkat dua. Aku diminta untuk mengerakkan sendiri tubuh ke katil. Dengan tubuh yang besar dan agak lemah memang terlalu sukar untuk aku menganjakkan diri. Aku mencebik,terasa hati ini bagai ditusuk sembilu. Aku hanya punya Ammar untuk terus bersandar kala susah dan senang. Kalau ikut pengalaman aku beg ini hanya akan dibuang setelah aku sudah kuat untuk bangun dan pergi ke bilik air sendiri. Kata mereka aku dah tak berfungsi lagi untuk memberi Ammar zuriat. Aku tak sengaja terdengar perbualan mereka suatu hari. Lebih-lebih lagi kalau aku bayangkan mereka di bilik tidur,tidur sekatil dan sebantal. Barang sekarang ni,dahlah mahal,'' sambil berjalan Rozaimah bercerita.

romen wanita 40tahun-77

**Ingin berbagi informasi dari dan untuk kita di Citizen6?

''Boleh bertahan ke ni atau kita panggil bidan Mak Esah saja,'' emak mertuaku bersuara resah. Doktor selalu menasihatkan aku supaya mengambil jumlah makanan dalam kuantiti yang sedikit tapi harus makan kerap. Lelaki tadi terus mengekori kami masuk ke lift dan berdiri di sebelah katilku. Banyak soalan yang ingin ku ajukan padanya tapi buat masa sekarang terpaksa aku sabarkan diri. Aku mengelabah bila ditempatkan di bilik yang mempunyai penghawa dingin dan yang paling mengerikan hanya ada satu katil di bilik ini. Aku pasti dan yakin aku sekarang berada di wad sakit puan. Sebelum ni pun macam hari ini jugak,mungkin kerana aku melahirkan kandungan yang tidak cukup bulan aku ditempatkan di wad ini. Kadang-kadang macam pemukul dan paku,tak ketuk tak masuk. Abangnya yang sulung Amirul,sudah kahwin dan mempunyai tiga orang anak. Ampunkan aku Ya Allah,aku tak mampu untuk menerima ketentuan takdir-Mu buat masa ini. Maafkan Mona kerana Mona terpaksa pergi meninggalkan abang dengan cara begini. Tak tau pulak akan jumpa kau di sini,'' kami jalan beriringan menuju ke bank.

Terasa seribu bebanan masalah sedang menekan kehidupanku walau pun aku masih samar dengan kemungkinan apa yang bakal ku hadapi. ,.kuatkan hatiku walau apa saja cobaan yang kau beri untukku! Sebulan selepas aku keguguran anak ke-8 kami emak mertuaku pula kembali mengadap Ilahi akibat darah tinggi dan jatuh di bilik air. Tapi,.sejak Ammar kahwin dengan Hamizah dia sudah jarang balik ke rumah kami,kalau balik pun hanya sekejap. Selepas menyegarkan diri dan berehat seketika aku menghubungi Puan Maria sekali lagi untuk bertanyakan tentang kerja,adakah dia masih memerlukan aku sebagai pembantu rumah. '' Rozaimah yang baru lepas solat sudah duduk di depan aku. ''Kau ingat tak taman perumahan yang rumahnya besar gedabak tu.

Banyak yang aku fikirkan yang membuatkan dada aku kian sesak dan sarat. Aku terdengar ustaz dalam Rancangan Tanyalah Ustaz di TV9 berkata meminta cerai itu berdosa walau dibolehkan dalam Islam. Tak apa pagi esok kita pergi cari rumah ni bersama-sama,tapi kena jalan kakilah bila nak keluar nanti,di sini tak ada teksi yang masuk,'' aku kerut dahi. ''Ada drebar ambil dan hantar aku pergi dan balik,ada facebook tak?

Aku pejamkan mata rapat bila terasa air mataku ingin tumpah lagi. Namun air mataku terus tumpah tanpa dapat ditahan lagi. Aku tak berdaya untuk membantah juga takut untuk meminta cerai. Aku pelik,kalau tak ada teksi dan dia pun tak ada kereta takkan dia pun keluar jalan kaki.